Senin, 20 Januari 2014

Mengurus Sendiri Ganti Paspor Rusak

Diposting oleh Astri Oktavia di 08.35
Dari dulu buat urusan-urusan paspor,akte anak, sampe pajak, saya biasa urus sendiri, karena selain irit, kita juga ada pengalaman baru, tapi masalahnya selama ini saya urus-urus kayak gituan tuh kasusnya normal-normal aja, ini bener- bener pengalaman pertama urus papsor saya yang rusak kena banjir di Januari 2013.
Sebenernya udah lama saya mau urus, tapi berhubung saya ga bisa nyetir sendiri n suami ga sempet, alias ga disempetin ( ga bisa bedain *hiks* ) hehhehe, akhirnya tuh paspor ga pernah diberesin, sampe akhirnya saya sekeluarga n team dari suami mau pergi trip ke Singapura tanggal 21 Januari ini. Dan masalah besarnya paspor saya masih rusak, setelah saya beli tiket di travel tanpa paspor, mulailah saya urus paspor.

  • Tanggal 8 Januari : ke imigrasi Karawang, menurut petugas yang di loket penerimaan dokumen, saya harus minta surat keterangan dari RT untuk pengantar ke Kelurahan, kemudian dicap n ttd di Kecamatan, yang menerangkan bahwa saya bener-bener warga yang kena musibah banjir, kalo saya ga bikin surat itu, saya harus ke Bandung, ke kantor Menhumkam, yang cuma ada di ibukota propinsi. Sampe sini udah pengen nyerah sebenernya, tapi harus semangat, inget tiket yang udah terlanjur dibeli. Akhirnya malemnya saya ke rumah Pak RT samping rumah, karna siang beliau kerja.
  • Tanggal 9 Januari : ke Kelurahan, cuma 5 menit dibuatin surat, sampe sini udah senyum-senyum girang, ternyata ga sesulit yang dipikirin. Lanjut ke Kecamatan, OMG ternyata asli rese banget orang-orang yang kerja di Kecamatan ini, dari yang loket depan sampe Bapak Camat, semua kerja dengan slow motion, yang akhirnya suratnya saya dapetin ttd Pak Camatnya setelah nunggu 3 jam, dari yang berangkat masih wangi, sampe udah bau keringet. Alhasil dokumen ga bisa masuk hari ini ke imigrasinya! Karena penerimaan dokumen cuma sampe jam 11, pengen nangis lagi...
  • Tanggal 10 Januari : ke imigrasi, masukin dokumen, dengan harapan suami mau ngomong ke petugas yang di loket minta bantuan sambil mau kasi amplop. Tapi diluar dugaan loh, sekarang ternyata kantor imigrasi lebih profesional, petugas itu mau bantu, tapi ga mau terima amplopnya, antara seneng ga usah keluar duit n worried kepikiran jangan-jangan karna kasus saya terlalu berat, dia ga mau urus. Aduuuhhh lemes deh badan, Senin suru balik buat BAP sama Wasdakim (Pengawas Tindakan Imigrasi) kalo ga salah gitu singkatannya hehheh.
  • Tanggal 12 Januari : ke Wasdakim di dalem kantor imigrasinya. Di BAP, saran saya lebih baik jujur, karena semua cerita kita diketik, awalnya kita suruh cerita, dan semua cerita kita diketik, abis itu diprint dan kita suru baca n ttd kalo sudah sesuai, pas saya tanya sama yang BAP kira-kira berapa lama, katanya 7 hari kerja, lemeesss kalo 7 hari kerja BAP baru selesai di ttd sama kepala imigrasinya, kapan paspornya jadi. Makin pesimis bisa ikut berangkat trip. Akhirnya saya ngehadap ke orang yang di loket depan lagi, kata dia tar dia bantu didalemnya, dia minta copy tiket saya, buat dia tunjukin didalem. Oohhh God tengkyuu. Hari gini masih banyak orang baik ternyata hehhehe. Saya disuru balik tanggal 14 karena besoknya tanggal merah, katanya nanti foto n ttd paspor, hari Jumat bisa jadi paspornya
  • Tanggal 14 Januari : balik lagi ke imigrasi, dan ternyata belum bisa, BAP nya belum ada. Dibilang katanya besok mudah-mudahan bisa foto, jadi masih belum yakin. Malemnya saya mimpi ga pergi ke Singapura, suami saya nenangin saya, tapi saya bener-bener udah ga bisa mikir positif lagi.
  • Tanggal 15 Januari : saya dateng pagi-pagi, disuru bayar ke BNI dan karena penyebab rusaknya bencana alam, saya cuma kena 255ribu plus biaya Bank nya 5ribu. Balik dari BNI saya udah bisa foto n wawancara. Abis itu katanya besok boleh balik ambil paspornya.
  • Tanggal 16 Januari : ke imigrasi (again) ambil paspor yeaayyy akhirnya jadi juge ikut ke Spore hehheh

Dari semua ini saya dapet banyak pelajaran, seperti yang ada diakhir pertanyaan waktu BAP, bahwa paspor itu dokumen negara yang harus kita jaga, meski ada nama kita, bener deh, dokumen-dokumen gitu bener-bener harus kita simpan dengan baik, karena ribet banget urus-urusnya kalo udah terlanjur rusak.

0 komentar:

Posting Komentar

 

Astri's Diary Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea